Tanggal:17 June 2024
Gamelab.id

Bagaimana Menjadi Software Tester

Apa itu software tester?

Software tester berpartisipasi penuh dalam tahap jaminan kualitas pengembangan perangkat lunak. Mereka bertanggung jawab untuk melakukan pengujian manual dan otomatis untuk memastikan bahwa perangkat lunak yang dikembangkan sesuai dengan tujuannya. Sekali lagi, mereka memastikan bahwa hal-hal seperti bug atau masalah terkait lainnya dihapus sebelum dirilis ke publik. Beberapa tanggung jawab lain dari software tester termasuk mencegah masalah perangkat lunak di masa mendatang dan melakukan analisis perangkat lunak. Dan untuk berhasil dalam tugas ini, ada beberapa keterampilan yang perlu Anda peroleh sebagai pribadi; beberapa di antaranya termasuk keterampilan kreatif, keterampilan pelaporan, keterampilan komunikasi, pengetahuan bisnis yang kuat, dan pengetahuan IT yang sangat baik.

Kualifikasi akademik diperlukan untuk pekerjaan ini, tetapi ingatlah, ini lebih merupakan pekerjaan pragmatis. Sejauh kualifikasi akademis Anda diperhitungkan, kemampuan Anda untuk menawarkan solusi praktis adalah yang paling penting di sini. Namun demikian, prospek membutuhkan gelar Sarjana atau Master di bidang matematika, ilmu komputer, atau teknik

Apa yang dilakukan software tester?

Software tester memainkan peran penting selama pengembangan aplikasi. Mereka adalah ahli Jaminan Kualitas yang menguji produk digital baru secara menyeluruh untuk memastikan mereka tidak memiliki bug, menghilangkan kinerja yang buruk, dan menyingkirkan masalah UI. Untuk melakukan ini, penguji melakukan berbagai pengujian pada berbagai tahap siklus hidup perangkat lunak. Beberapa contoh tes tersebut adalah stres, kinerja, fungsional, skalabilitas, atau penerimaan pengguna. Karena pengujian perangkat lunak sangat penting untuk kualitas dan kegunaan produk akhir, penguji biasanya dibawa pada tahap awal, seperti perencanaan dan desain. Mereka tetap terlibat selama proses dan kemudian selama dukungan juga. Sebagian besar penguji bekerja dalam tim pengembangan. Saat ini, banyak produk perangkat lunak dibuat mengikuti metodologi DevOps, yang menggabungkan pengembangan dan operasi. Dalam metodologi ini, pengembangan, pengujian, dan pengiriman bekerja dalam lingkaran berkelanjutan dengan bantuan kerangka kerja dan pendekatan yang gesit, ramping, atau Scrum. Secara keseluruhan, penguji perangkat lunak memastikan bahwa perangkat lunak terlihat bagus di mata pelanggan dan berfungsi seperti yang diiklankan.

Bagaimana Anda menjadi software tester?

Semuanya bermuara pada mendapatkan pendidikan dan pelatihan yang tepat. Pengusaha yang mencari penguji perangkat lunak tidak selalu mencari kandidat dengan gelar sarjana dalam ilmu komputer atau teknologi informasi. Faktanya, pengalaman langsung, keterampilan teknis, dan sertifikasi (misalnya, yang dikeluarkan oleh Dewan Kualifikasi Pengujian Perangkat Lunak Internasional) jauh lebih penting. Pengetahuan tentang skrip atau pengkodean tidak diperlukan, tetapi itu akan selalu menjadi bonus besar bagi pemberi kerja – dan itu mungkin akan sangat memperluas peluang kerja Anda. Mari selami detailnya sekarang.

  1. Pelajari cara membuat kode – pemrograman sering kali merupakan langkah pertama untuk menjadi penguji perangkat lunak. Lagi pula, karena Anda akan melakukan pengujian pada perangkat lunak, Anda akan jauh lebih efektif jika Anda dapat mengetahui apa arti kode tersebut. Anda tidak perlu memiliki pengalaman pemrograman di perusahaan komersial untuk menjadi penguji perangkat lunak. Tetapi ada baiknya mengetahui beberapa hal tentang pemrograman. Misalnya, penguji perangkat lunak harus mengetahui beberapa konsep dan dasar pemrograman seperti dasar arsitektur, algoritme, pemrograman berorientasi objek, dll. Anda juga harus tahu cara membaca kode dalam berbagai bahasa dan memiliki pemahaman tingkat tinggi tentang beberapa bahasa. Karena bahasa pemrograman naik dan turun, mengetahui dasar-dasarnya sangat penting – mereka bekerja di berbagai bahasa.
  2. Pelajari detail pengujian perangkat lunak – langkah selanjutnya adalah mempelajari apa itu pengujian perangkat lunak. Anda perlu mengetahui segalanya tentang semua jenis pengujian yang berbeda, untuk apa penguji menggunakannya, cara menjalankan pengujian dan menentukan hasilnya, dan cara membuat laporan pengujian. Jika Anda seorang pengembang perangkat lunak, Anda mungkin belajar tentang ini di tingkat tinggi. Sebagai penguji perangkat lunak, Anda harus memiliki pengetahuan yang lebih mendalam. Sebagian besar waktu, ini adalah inti dari kursus online tentang pengujian perangkat lunak dari penyedia yang berpengalaman dan berkualitas.
  3. Pelajari pengujian kinerja – pengujian kinerja adalah area utama di mana Anda perlu mempelajari tidak hanya konsep tetapi juga alatnya. Saat belajar menjadi penguji perangkat lunak, Anda dapat meningkatkan pengalaman dengan alat pengujian kinerja. Jika Anda tidak memiliki akses ke sana, Anda selalu bisa mendapatkan uji coba dan kemudian berlatih menggunakannya untuk memahami pengujian kinerja.
  4. Pelajari pengujian otomatis – langkah Anda selanjutnya adalah mempelajari lebih lanjut tentang konsep pengujian otomatis. Pengujian otomatis didasarkan pada pengujian manual yang awalnya berjalan dan memasukkannya ke dalam alat yang menjalankannya secara otomatis. Ini adalah pendekatan yang sangat efektif jika Anda perlu menjalankan banyak tes serupa. Jika Anda tidak memiliki akses ke alat otomatisasi, itu adalah sesuatu yang akan Anda pelajari di tempat kerja atau selama kursus online Anda.
Kursus desain website HTML CSS
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *