Tanggal:13 June 2024
buyer persona (zeidan.com)

Apa itu Buyer Persona?

Apa itu Buyer Persona?

Persona pembeli adalah deskripsi mendetail tentang seseorang yang mewakili audiens target Anda. Persona ini fiksi tetapi didasarkan pada penelitian mendalam tentang audiens Anda yang ada atau yang diinginkan. Anda mungkin juga mendengarnya disebut persona pelanggan, persona audiens, atau persona pemasaran.

Anda tidak dapat mengenal setiap pelanggan atau calon pelanggan secara individual. Tetapi Anda dapat membuat persona pelanggan untuk mewakili basis pelanggan Anda. (Karena itu: karena jenis pelanggan yang berbeda dapat membeli produk Anda untuk alasan yang berbeda, Anda mungkin perlu membuat lebih dari satu persona pembeli.)

Anda akan memberi nama pembeli ini, detail demografis, minat, dan sifat perilaku. Anda akan memahami tujuan, poin rasa sakit, dan pola pembelian mereka. Anda bahkan dapat memberi mereka wajah menggunakan fotografi stok atau ilustrasi jika Anda mau — karena mungkin penting bagi tim Anda untuk memasang wajah pada sebuah nama.

Pada dasarnya, Anda ingin memikirkan dan berbicara tentang model pelanggan ini seolah-olah mereka adalah orang yang nyata. Ini akan memungkinkan Anda untuk membuat pesan pemasaran yang ditargetkan khusus untuk mereka.

Menjaga persona pembeli Anda (atau persona) dalam pikiran menjaga suara dan arah dari segala sesuatu yang konsisten, mulai dari pengembangan produk hingga suara merek Anda hingga saluran sosial yang Anda gunakan.

Fungsi Buyer Persona

Persona pembeli membantu Anda memahami pelanggan Anda (dan calon pelanggan) dengan lebih baik. Ini memudahkan Anda untuk menyesuaikan konten, pesan, pengembangan produk, dan layanan Anda untuk memenuhi kebutuhan, perilaku, dan perhatian khusus anggota audiens target Anda.

Persona pembeli terkuat didasarkan pada riset pasar serta wawasan yang Anda kumpulkan dari basis pelanggan Anda yang sebenarnya (melalui survei, wawancara, dll.).

Bergantung pada bisnis Anda, Anda dapat memiliki sedikitnya satu atau dua persona, atau sebanyak 10 atau 20. Tetapi jika Anda baru mengenal persona, mulailah dari yang kecil — Anda selalu dapat mengembangkan lebih banyak persona nanti jika diperlukan

Cara Membuat Buyer Persona

Persona pembeli Anda seharusnya tidak hanya menjadi seseorang yang ingin Anda ajak berkerjasama mereka harus didasarkan pada data dunia nyata dan tujuan strategis. Inilah cara membuat pelanggan fiktif yang sangat cocok untuk merek dunia nyata Anda.

  1. Lakukan Riset Audiens Secara Menyeluruh

Saatnya untuk menggali lebih dalam. Siapa pelanggan Anda yang sudah ada? Siapa audiens sosial Anda? Siapa target pesaing Anda? Untuk pandangan yang lebih mendalam tentang konsep-konsep ini, lihat panduan lengkap kami untuk penelitian audiens, tetapi sementara itu…

Kumpulkan data audiens dari analitik media sosial Anda (terutama Facebook Audience Insights), basis data pelanggan Anda, dan Google Analytics untuk mempersempit detail seperti:

  • Usia
  • Lokasi
  • Bahasa
  • Menghabiskan daya dan pola
  • Minat
  • Tantangan
  • Tahap kehidupan

Baca Juga: Pengertian Google Analytics dan Cara Penggunaannya

  1. Identifikasi Tujuan Pelanggan

Sasaran audiens Anda mungkin pribadi atau profesional, bergantung pada jenis produk dan layanan yang Anda jual. Apa yang memotivasi pelanggan Anda? Apa permainan akhir mereka?

Menyiapkan pencarian untuk memantau penyebutan merek, produk, dan pesaing Anda memberi Anda pandangan waktu nyata tentang apa yang dikatakan orang tentang Anda secara online. Anda dapat mempelajari mengapa mereka menyukai produk Anda, atau bagian mana dari pengalaman pelanggan yang tidak berfungsi.

  1. Pahami Bagaimana Anda Dapat Membantu

Sekarang setelah Anda memahami tujuan dan perjuangan pelanggan Anda, inilah saatnya untuk memikirkan bagaimana Anda dapat membantu. Itu berarti berpikir lebih dari sekadar fitur dan menganalisis manfaat sebenarnya dari produk atau layanan Anda.

Sebuah fitur adalah apa produk Anda atau tidak. Manfaatnya adalah bagaimana produk atau layanan Anda membuat hidup pelanggan Anda lebih mudah atau lebih baik.

Pertimbangkan hambatan pembelian utama audiens Anda, dan di mana pengikut Anda dalam perjalanan pembelian mereka? Dan kemudian tanyakan pada diri Anda: Bagaimana kami bisa membantu? Tangkap jawabannya dalam satu kalimat yang jelas.

  1. Buat Persona Pembeli Anda

Kumpulkan semua penelitian Anda dan mulailah mencari karakteristik umum. Saat Anda mengelompokkan karakteristik tersebut, Anda akan memiliki dasar dari persona pelanggan unik Anda. Beri persona pembeli Anda nama, jabatan, rumah, dan karakteristik lain yang menentukan.

Baca Juga: Apa Itu Customer Experience?

Public relation masterclass
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *