Tanggal:17 June 2024
Webdesign.titsplus.com

Cara Membuat Plugin WordPress Pertama Anda (Dalam 4 Langkah)

Waktunya untuk membuat plugin pertama Anda, menggunakan sedikit pengkodean. Karena itu, kami akan tetap berpegang pada sesuatu yang mendasar. Sepanjang langkah-langkah berikut, kami akan membuat plugin yang akan mengubah teks tautan yang ditampilkan saat Anda memasukkan tag Baca Selengkapnya ke dalam postingan.

Langkah 1: Siapkan Lingkungan Pengujian

Saat Anda mengembangkan apa pun, apakah itu membuat plugin atau membuat perubahan lain yang dapat memengaruhi situs Anda, Anda harus selalu menggunakan lingkungan pengujian. Ini juga dikenal sebagai ‘situs pementasan’ atau ‘lingkungan lokal’, tergantung pada apakah situs tersebut disimpan di server eksternal atau komputer Anda sendiri.

Untungnya, menyiapkan situs pengujian cukup sederhana, berkat berbagai macam alat yang tersedia untuk membantu Anda. Untuk menyiapkan lingkungan lokal, kami merekomendasikan alat seperti DesktopServer. Program ini memudahkan untuk menginstal WordPress versi lokal di komputer Anda.

Anda juga dapat membuat situs pementasan online. Ini akan berfungsi sebagai salinan persis dari situs Anda yang sebenarnya, kecuali bahwa hanya Anda dan admin lain yang dapat mengaksesnya. Di sini, di DreamHost, mudah untuk membuat salinan situs Anda.

Langkah 2: Buat File Plugin Baru

Untuk mulai menyusun plugin baru, Anda memerlukan akses ke direktori situs Anda. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menggunakan SFTP, yang merupakan metode untuk melihat dan mengelola file situs Anda saat berada di server eksternal. Kami akan menggunakan klien bernama FileZilla dalam contoh kami, karena keduanya gratis dan mudah digunakan.

Mulai FileZilla dan gunakan kredensial SFTP yang disediakan oleh host web Anda untuk mengakses situs Anda. Setelah masuk, Anda harus menavigasi ke folder yang berisi plugin Anda, yang terletak di /wp-content/plugins/.

Untuk menambahkan plugin baru Anda, Anda harus membuat folder baru di dalam direktori ini. Lakukan sekarang, dan berikan nama unik yang Anda inginkan. Kami akan memanggil plugin kami yang sangat-pertama.

Folder ini adalah tempat segala sesuatu yang terkait dengan plugin Anda akan ‘hidup’ di situs Anda. Karena plugin ini akan sangat sederhana, hanya perlu berisi satu file, yang akan Anda buat sekarang. Ini akan menjadi file PHP, yang akan berisi kode plugin.

Dengan demikian, buka direktori plugin pertama yang baru dan klik kanan di dalamnya untuk memilih Buat file baru.

Anda akan diminta untuk memberi nama file. Ini harus identik dengan folder, jadi sebut saja ini sangat-pertama-plugin.php (pastikan untuk menggunakan ekstensi file yang benar). File ini sekarang akan ditambahkan ke folder.

Pada titik ini, Anda perlu menambahkan beberapa informasi dasar ke file. Informasi tersebut akan digunakan oleh WordPress untuk menampilkan nama plugin, konten, dan informasi lainnya. Untuk melakukan ini, klik kanan pada file PHP dan pilih Lihat/Edit. Anda kemudian akan diminta untuk membuka file, yang dapat Anda lakukan di editor teks apa pun, seperti TextEdit atau Notepad.

File kosong sekarang jadi rekatkan teks berikut ke dalamnya:

<?php

/**

* Nama Plugin: Plugin Pertama

* URI Plugin: https://www.yourwebsiteurl.com/

* Deskripsi: Ini adalah plugin pertama yang pernah saya buat.

* Versi: 1.0

* Penulis: Nama Anda Di Sini

* Penulis URI: http://yourwebsiteurl.com/

**/

Setelah selesai, Anda benar-benar dapat melihat plugin di dasbor admin situs Anda. Masuk sekarang dan lihat di perpustakaan plugin Anda.

Anda bahkan dapat melanjutkan dan Mengaktifkan plugin Anda sekarang di panel admin. Tentu saja, plugin belum melakukan apa-apa. Itu karena kami belum menambahkan fungsionalitas apa pun ke dalamnya.

Baca Juga: Pengertian URL dan Bagian – Bagiannya

Langkah 3: Tambahkan Kode ke Plugin Anda

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, plugin ini akan mengubah teks yang muncul saat Anda memasukkan tag Read More. Untuk melihat tampilannya secara normal, buat entri blog baru dan klik ikon tag Sisipkan Baca Selengkapnya.

Jika Anda mempublikasikan posting dan memeriksanya di bagian depan situs Anda, Anda akan melihat bahwa tag telah diganti dengan tautan yang mengatakan “Lanjutkan membaca”

Ini adalah teks yang ingin kita ubah. Untuk melakukannya, buka kembali file plugin.php pertama Anda. Kemudian, tambahkan baris baru di bagian paling akhir file, dan rekatkan kode berikut:

fungsi dh_modify_read_more_link() {

return ‘<a class=”more-link” href=”‘ . get_permalink() . ‘”>Klik untuk Membaca!</a>’;

}

add_filter( ‘the_content_more_link’, ‘dh_modify_read_more_link’ );

Mari kita cepat memecah apa isi kode ini. Pertama, itu membuat fungsi baru, yang kami sebut ‘dh_modify_read_more_link.’ Anda akan melihat bahwa kami menambahkan awalan “dh”, untuk memastikan namanya unik.

Semua fungsi ini adalah mendapatkan tautan untuk posting saat ini, dan kemudian menerapkan teks jangkar “Klik untuk Membaca!”. Ini adalah teks yang akan menggantikan “Lanjutkan membaca.” Tentu saja, Anda dapat dengan bebas mengubah teks ini menjadi apa pun yang ingin Anda gunakan.

Baris terakhir dalam kode ini menggunakan filter untuk menghubungkan ke fungsi yang disebut the_content_more_link, yang mewakili tautan Baca Selengkapnya. Filter menginstruksikan WordPress untuk memanggil fungsi baru kami, jadi tautan standar akan diganti dengan versi baru kami.

Langkah 4: Ekspor dan Instal Plugin Anda di Situs Langsung

Plugin baru Anda sekarang siap digunakan di situs langsung. Untungnya, langkah ini biasanya yang paling sederhana. Yang perlu Anda lakukan adalah mengompres folder plugin pertama menjadi file ZIP. Jika Anda menggunakan lingkungan lokal untuk membuat plugin, Anda hanya perlu mengeklik kanan folder dan memilih Kompres.

Jika Anda telah menggunakan SFTP, di sisi lain, Anda dapat melakukan hal yang sama dengan mengklik kanan folder terlebih dahulu dan memilih Unduh.

Setelah folder diunduh ke komputer Anda, Anda dapat mengompresnya.

File zip ini kemudian dapat diunggah ke situs langsung Anda. Buka dasbor admin WordPress Anda, navigasikan ke Plugin, lalu klik Add New.

Pada layar berikutnya, Anda dapat memilih Upload Plugin, yang memungkinkan Anda memilih file plugin dari komputer Anda.

Pilih file plugin.zip pertama yang Anda buat dan klik Instal Sekarang. Plugin sekarang akan ditambahkan ke situs langsung Anda, dan Anda dapat mengaktifkannya seperti biasa.

Baca Juga : Cara Mudah Memposting Artikel di WordPress

kursus pelatihan pemograman laravel vocasia
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *