Tanggal:21 May 2024

Instrumen Keuangan: Pengertian, Jenis, Contoh di Pasar Modal Indonesia!

Dalam situasi ekonomi saat ini, banyak orang menginvestasikan uangnya dalam berbagai jenis instrumen keuangan untuk menjaga situasi keuangan pribadi mereka. Namun permasalahannya, saat ini masih banyak masyarakat awam yang belum mengetahui apa itu instrumen keuangan dan jenis instrumen apa saja yang terlibat.

Nah, pada kesempatan kali ini, Vocasia akan menguraikan tentang instrumen keuangan, beserta jenis dan contohnya. Yuk, baca informasi berikut sampai habis, ya!

Pengertian Instrumen Keuangan

Ilustrasi Instrumen Keuangan (Sumber: Freepik.com)

Menurut situs resmi Investmentpedia.com, instrumen keuangan adalah aset keuangan atau dokumen modal yang nantinya dapat diperdagangkan. Berbagai aset ini datang dalam bentuk uang tunai atau dokumen kontrak yang memberikan akses individu ke instrumen keuangan lainnya dan memberikan berbagai dokumen yang membuktikan kepemilikan modal bisnis atau perusahaan.

Contoh instrumen keuangan adalah cek. Oleh karena itu, jika kamu memutuskan untuk membayar sesuatu dengan menggunakan cek, berarti kamu sudah dapat menggunakan instrumen keuangan. Mengapa? Ini karena cek menunjukkan biaya yang diperlukan untuk membeli barang yang diinginkan. Setelah itu, penjual cukup mengambil cek di bank.

Jenis-Jenis Instrumen Keuangan

Ilustrasi Instrumen Keuangan (Sumber: Freepik.com)

Berdasarkan nilainya, instrumen keuangan bisa dibagi menjadi dua bagian, yakni cash instrumental (instrumen tunai) dan derivatives instrument (instrumen derivatif). Berikut di bawah ini penjelasannya!

1. Instrumen Tunai

Instrumen tunai adalah aset keuangan dengan nilai nominal yang diketahui dan disepakati oleh para pihak dalam transaksi. Namun, nilai komoditas fisik juga dapat dipengaruhi oleh fluktuasi pasar. Contoh instrumen tunai adalah wesel, sertifikat deposito, kewajiban, deposito, dan sejenisnya. Sekarang, jika kamu ingin menjual sertifikat deposito, kamu harus memberi tahu bank tempat kamu menyimpan uang. Contoh lain dari instrumen jenis cash transfer adalah bukti kepemilikan surat berharga, seperti saham dan reksa dana.

Baca Juga : Apa Saja Alat Pembayaran Non Tunai?

2. Instrumen Derivatif

Selanjutnya, jenis instrumen keuangan kedua adalah derivatif atau produk derivatif. Produk turunan adalah huruf yang menunjukkan nilai pengembalian sesuai dengan produk yang diinvestasikan. Tidak seperti instrumen keuangan yang nilainya tergantung pada fluktuasi pasar, instrumen derivatif adalah instrumen yang menjamin nilainya. Kita dapat mengatakan bahwa instrumen derivatif digunakan untuk menentukan nilai awal suatu komoditas.

Transaksi di masa depan akan berhubungan dengan nilai yang dinyatakan dalam instrumen atau kontrak derivatif, meskipun komoditas tersebut mengalami penurunan nilai. Instrumen derivatif banyak digunakan oleh investor untuk tujuan lindung nilai. Contoh derivatif pada instrumen keuangan adalah opsi dan kontrak berjangka. Kontrak berjangka dapat dipahami sebagai komoditas yang diperdagangkan di bursa berjangka. 

Ciri dari kontrak berjangka adalah nilai keuntungan yang mengikuti nilai kontrak meskipun ada perubahan harga atau nilai di masa depan. Tidak seperti kontrak berjangka, opsi adalah instrumen yang memberi pemegangnya kemampuan untuk membeli atau menjual aset pada harga tertentu sebelum tanggal kedaluwarsa.

Contoh Instrumen Keuangan di Pasar Modal Indonesia

Ilustrasi Instrumen Keuangan (Sumber: Freepik.com)

Jika kamu benar-benar tertarik untuk memasuki pasar modal dan keuangan Indonesia, kamu dapat membeli beberapa instrumen keuangan di IDX. Sebagian besar instrumen keuangan yang diperdagangkan di bursa ini adalah instrumen keuangan jangka panjang. Contoh instrumen keuangan di pasar modal Indonesia adalah sebagai berikut.

1. Saham

Saham adalah instrumen keuangan paling populer di pasar modal. Saham dapat diartikan sebagai dokumen kepemilikan saham dalam suatu perusahaan. Investor yang memiliki saham berhak atas dividen pada akhir tahun buku.

Baca Juga: 6 Aplikasi Saham Untuk Pemula, Sudah Terdaftar OJK!

2. Obligasi

Contoh lebih lanjut dari instrumen keuangan adalah obligasi. Memiliki obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan tidak memberi kamu hak untuk menerima dividen apa pun. Pemegang obligasi, di sisi lain, menerima pembayaran yang sama dengan nilai nominal obligasi ditambah pembayaran bunga.

Dalam hal obligasi, dokumen menentukan jumlah dan frekuensi pembayaran kupon atau bunga dan persyaratannya, seperti tanggal obligasi harus ditebus. Jika kupon tidak dibayar tepat waktu atau obligasi tidak ditebus tepat waktu, penerbit terkena risiko gagal bayar oleh pemegang obligasi yang terkena dampak. Karena negara bagian tidak menerbitkan saham, obligasi adalah alat keuangan yang dapat diandalkan untuk mengumpulkan uang dari investor. Pada waktu tertentu, triliunan dolar utang nasional akan tetap tidak terbayar.

Baca Juga : 6 Jenis Investasi Jangka Panjang

3. Derivatif

Instrumen derivatif atau underlying adalah contoh instrumen keuangan yang digunakan untuk melindungi aset. Lindung nilai aset dengan instrumen derivatif memungkinkan kamu untuk membeli atau menjual aset di masa depan pada nilai yang ditentukan dalam kontrak, terlepas dari nilai aset saat ini.

Baca Juga: Kenali Window Dressing Dalam Investasi Saham!

4. Reksa Dana

Produk keuangan selanjutnya adalah reksa dana. Reksa dana adalah produk keuangan yang ditujukan bagi mereka yang memiliki waktu dan pengetahuan terbatas untuk melakukan riset saham. Tidak seperti ekuitas, produk reksa dana tidak mengharuskan siapa pun untuk membuat keputusan investasi sendiri, melainkan meminta bantuan manajer investasi.

Baca Juga : Kenali 5 Jenis Reksa Dana Sebelum Memulai Investasi!

5. ETF (Exchange Traded Fund)

ETF (Exchange Traded Fund) adalah dana investasi dalam bentuk kontrak investasi kolektif yang menggabungkan unsur saham dan dana investasi menjadi satu produk. Meskipun begitu, Exchange Traded Fund adalah instrumen finansial yang diperdagangkan selayaknya saham di bursa saham. 

6. Instrumen Kas

Umumnya, instrumen kas ini dibuat atau dikeluarkan oleh entitas (umumnya pemerintah dan perusahaan) untuk meningkatkan modal. Dalam konteks ini, entitas ini sering disebut emiten. Baik ditentukan oleh emiten atau dicapai melalui proses tawar-menawar antara emiten dan investor, nilai harga dalam memperoleh instrumen keuangan umumnya dibeli untuk meningkatkan keuntungan.

Setelah instrumen keuangan ini diterbitkan dan dijual, pemiliknya memiliki hak untuk menjualnya secara terbuka di pasar keuangan dengan harga yang ditentukan oleh penawaran dan permintaan.

Baca Juga: 6 Jenis Investasi Jangka Panjang

Itu tadi penjelasan mengenai pengertian instrumen keuangan, jenis-jenisnya, hingga contohnya di pasar modal Indonesia. Saham, obligasi atau reksadana memiliki karakteristiknya masing-masing yang dapat kamu pilih sesuai dengan tujuan keuanganmu. 

Nah, buat kamu yang ingin tahu kondisi kesehatan keuangan, belajar trading saham, investasi digital, dan lainnya, kamu dapat mengikuti beragam kelas Akuntansi dan Keuangan yang disediakan oleh Vocasia. Buruan cek dan daftar sekarang juga!

Baca Juga : Sukses Investasi Saham di Pasar Modal Amerika

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *