Tanggal:24 July 2024
Siteuptime.com

Cara Membuat Server Sendiri Di Rumah

Jadi, Anda ingin menyiapkan situs web Anda, tetapi Anda tidak ingin membayar untuk hosting web. Jika Anda memiliki koneksi internet yang cukup baik dan perangkat keras cadangan, mengapa tidak melakukannya sendiri dengan server rumah Anda sendiri?

Tidak hanya dapat menghemat uang Anda untuk biaya hosting, tetapi juga dapat memberi Anda lebih banyak pilihan untuk memutuskan perangkat lunak yang dapat dijalankan server Anda.

Baca Juga: Apa itu Hosting Control Panel?

Mari kita lihat cara membuat server Anda sendiri di rumah untuk hosting web.

Pilih Perangkat Keras Anda

Jika Anda berencana menghosting situs web, tahap pertama untuk mengetahui cara membangun server situs web adalah memilih perangkat keras yang mampu menghostingnya.

Pertimbangkan persyaratan penggunaan potensial Anda terlebih dahulu. Berapa banyak pengguna yang Anda harapkan untuk dilayani? Apakah Anda membutuhkan banyak ruang penyimpanan atau kekuatan pemrosesan?

Kabar baiknya adalah jika anggaran Anda terbatas (atau tidak ada), Anda tidak perlu membeli peralatan tambahan apa pun. PC lama mungkin cukup menjalankan perangkat lunak yang Anda butuhkan untuk server web Anda.

Namun, berhati-hatilah, persyaratan daya yang mungkin dibutuhkan PC lama, terutama jika Anda berencana menjalankan server selama 24 jam sehari.

Pilih Sistem Operasi Anda: Linux atau Windows?

Dengan perangkat keras yang ada, pilihan Anda berikutnya ketika memutuskan bagaimana membangun server untuk situs web Anda adalah memilih sistem operasi Anda. Anda memiliki dua pilihan realistis untuk dipilih – Microsoft Windows atau Linux.

Diperkirakan hampir 70% server di web saat ini menjalankan Linux. Alasan mengapa dapat bervariasi, tetapi pertimbangan biaya dan kemudahan di mana server ini dapat dikustomisasi memainkan peran besar.

Jika Anda lebih suka menjalankan server web Windows, Anda harus membayar lisensi Windows. Linux, sebagai perbandingan, gratis dan open source dan dapat jauh lebih dapat disesuaikan daripada instalasi server Windows pada umumnya.

Server Linux juga merupakan opsi yang lebih aman, dengan peluang malware yang jauh lebih sedikit untuk dieksploitasi oleh peretas.

Namun, itu tidak berarti mereka tidak terkalahkan. Banyak yang akan bergantung pada menjaga perangkat lunak Anda tetap mutakhir, dan server Anda dikonfigurasi dengan benar, terlepas dari sistem operasi mana yang Anda pilih untuk digunakan.

Baca Juga: Keunggulan dan Kekurangan pada Sistem Operasi Linux

Apakah Koneksi Anda Bagus untuk Hosting?

Hosting web DIY memerlukan koneksi internet yang sesuai untuk lalu lintas web. Kecepatan unduh dan unggah Anda penting di sini – koneksi internet perumahan mungkin menawarkan kecepatan unduh tinggi, tetapi kecepatan unggah rendah.

Seberapa cepat Anda dapat ‘mengunggah’ data situs web Anda ke setiap pengguna yang mengunjungi situs Anda akan bergantung pada kecepatan ini. Jumlah pengguna yang dapat mengakses situs Anda pada saat yang sama harus berbagi koneksi ini juga.

Uji koneksi internet Anda menggunakan alat pengujian kecepatan seperti ini untuk menentukan kecepatan Anda saat ini. Anda juga harus mengonfirmasi dengan ISP Anda apakah Anda memiliki batasan data pada koneksi Anda.

Jika ISP Anda membatasi penggunaan data Anda atau membatasinya kembali jika penggunaannya terlalu banyak, Anda mungkin perlu mempertimbangkan untuk mengubah penyedia Anda.

Siapkan dan Konfigurasikan Server Anda

Dengan perangkat keras, koneksi, dan sistem operasi Anda siap, Anda harus menyiapkan perangkat lunak yang Anda perlukan untuk meng-host situs Anda.

Ini akan tergantung pada sistem operasi yang Anda pilih untuk server Anda. Instalasi Windows Server dapat menginstal IIS, server web menambahkan. Dokumentasi dukungan Microsoft untuk IIS ini memberi Anda petunjuk langkah demi langkah tentang apa yang harus dilakukan.

Jika Anda memutuskan untuk menggunakan Linux, Apache, Lighttpd atau NGINX adalah tiga opsi untuk Anda instal. Apache adalah yang paling terkenal, dan Anda dapat mengetahui cara menginstalnya di sini. Anda juga dapat menginstal Apache pada instalasi Windows biasa.

Anda mungkin perlu membuka port pada router dan firewall rumah Anda untuk memungkinkan lalu lintas web Anda bolak-balik dari server web Anda. Port 80 dan 443 adalah yang paling penting untuk lalu lintas web, jadi pastikan ini tidak diblokir.

Jika Anda memerlukan bantuan dalam membuka port pada router Anda, panduan ini akan membantu Anda memulai.

Setelah server diatur dan dikonfigurasi untuk lalu lintas web, periksa apakah server berfungsi dengan mengunjungi server Anda di browser web. Sebagian besar server akan datang dengan halaman pengujian yang akan ditampilkan setelah dimuat. Anda dapat mengganti ini dengan file situs web Anda sesudahnya.

Anda harus memahami alat terbaik untuk mengonfigurasi dan memelihara server web Anda. Berikut adalah beberapa alat yang disarankan untuk administrator sistem yang harus Anda gunakan.

Siapkan Nama Domain Anda dan Periksa Berfungsi

Setelah server Anda dikonfigurasi untuk akses dari pengguna di internet, langkah terakhir Anda adalah menyiapkan nama domain untuk memungkinkan pengguna menemukan Anda.

Sebelum Anda melakukannya, pengguna hanya akan dapat mengunjungi situs Anda dengan mengetikkan alamat IP eksternal server web Anda. Daripada serangkaian angka, Anda akan menginginkan alamat yang mudah diingat untuk diketik oleh pengguna Anda.

Anda harus membeli nama domain dari pendaftar domain, tetapi Anda dapat mendaftar untuk subdomain gratis dari layanan seperti No-IP jika Anda mau.

Dengan Domain (atau Subdomain) yang tersedia untuk Anda, Anda kemudian harus menyiapkan entri DNS yang relevan untuk domain Anda agar mengarah ke alamat IP server Anda. Registrar Anda akan memiliki instruksi sendiri tentang cara melakukannya.

Setelah beberapa jam agar perubahan diterapkan, server Anda akan siap.

Baca Juga:
Pengertian DNS dan Cara Kerjanya
Apa Itu IP Address

Ketahui Cara Membuat Server Anda Sendiri di Rumah untuk Web Hosting dengan Cara yang Benar

Mengetahui cara membuat server Anda sendiri di rumah untuk hosting web berarti Anda siap untuk mengambil kendali.

Ini bisa menjadi cara yang hemat biaya untuk meng-host situs Anda, dengan bonus tambahan bahwa data Anda tetap berada di tangan Anda, bukan di tangan penyedia hosting di luar situs. Anda juga tidak perlu khawatir tentang jenis situs web yang Anda host di server Anda.

Ingin menjalankan halaman HTML dasar atau CMS kompleks seperti WordPress? Anda dapat menjalankan keduanya – selama Anda mengonfigurasi server dengan benar.

Baca Juga:
Tips Memilih Control Panel Hosting yang Tepat
Aplikasi Hosting Control Panel Terpopuler

Kursus Membuat Aplikasi Android Bahasa pemograman Kotlin
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *