Tanggal:17 June 2024
Apa itu produk bundling? (ordhive.com)

Mengenal Apa Itu Produk Bundling

Bundling produk adalah cara populer bagi pedagang e-niaga untuk menjual lebih banyak produk mereka, dan pada gilirannya, terus meningkatkan keuntungan mereka. Artikel ini membahas balik bundling, beberapa tips.

Apa itu product bundling?

Bundling produk adalah istilah untuk beberapa barang atau jasa individu yang dijual bersama sebagai paket gabungan dengan harga lebih rendah daripada jika dijual secara individual. Contoh umum dari bundel produk adalah makanan bernilai di restoran, perlengkapan pantai, atau set sampo dan kondisioner. Beberapa merek hanya menjual inventaris terlaris tertentu sebagai bagian dari bundel daripada secara individual untuk mendorong konsumen mencoba produk pelengkap dengan penjual terbaik mereka.

Baca Juga | 10 Strategi Pemasaran di Era Digital

Ilustrasi pentingnya mendaftarkan produk sebagai penanda (pexels.com/Ron Lach)

Ilustrasi Produk Bundling (pexels.com/Ron Lach)

Jenis product bundling

Berikut penjelasan mengenaik jenis – jenis product bundling

  • Pure bundling

Ini campuran produk yang hanya dapat dibeli dalam satu bundel, dan tidak ada barang yang dijual terpisah. Bundling jenis ini sering digunakan oleh perusahaan monopoli yang bertujuan untuk membatasi pilihan klien mereka. Misalnya, penyedia TV kabel menawarkan paket dengan saluran yang tidak dapat dijual satu per satu, akomodasi hotel, tur jalan kaki berpemandu, dan headphone.

Baca Juga | Apa Itu Integrated Marketing Communication

  • Mix and match bundling

Teknik bundling ini memungkinkan pemasar untuk memilih beberapa produk yang tersedia untuk pengemasan sehingga klien dapat memilih item yang diperlukan dan membuat bundel khusus. Hal ini membuat mereka merasa seolah-olah memiliki kendali penuh atas transaksi tersebut.

Baca Juga | Manfaat dan Kelebihan Gamification untuk Perusahaan

  • New product bundling

menawarkan barang yang baru diluncurkan bersama dengan produk yang laris. Dengan cara ini, pemasar memberikan produk baru mereka dorongan dan mempromosikannya secara gratis. Semakin baik produk yang Anda pilih sebagai produk utama, semakin tinggi kemungkinan klien Anda akan membeli bundel ini.

Baca Juga | Co-branding: pengertian, strategi, manfaat dan contoh

  • Cross-sell bundling

menawarkan produk yang melengkapi pilihan awal, dan produk pelengkap ini seringkali tidak dapat digunakan secara terpisah. Misalnya, pelanggan selalu ditawari untuk membeli kasing atau earphone bersama dengan handphone.

Baca Juga | Cara Mudah Membuat Nota Penjualan, Dijamin Berhasil!

  • Gift set bundling

Bundling jenis ini membantu pelanggan memilih hadiah untuk teman mereka. Logika di balik ini adalah bahwa semakin banyak produk dalam satu set, semakin baik hadiahnya. Jenis bundling ini sangat populer saat liburan dimana orang-orang mencari produk yang berkualitas dan fungsional.

Baca Juga | Apa itu Omzet?

  • BOGO bundling

BOGO bundling (Beli X Dapat Y). “Beli satu dapat satu” adalah jenis bundling pembunuh yang banyak digunakan oleh bisnis eCommerce. Perusahaan menggunakannya untuk mendorong pelanggan membeli produk dengan harga penuh untuk mendapatkan yang lain sebagai hadiah atau dengan diskon besar.

Baca Juga | Franchise Teguk, Minuman Hits dengan Harga Ekonomis

  • Old inventory bundling

Stok mati mencegah bisnis menginvestasikan uang untuk menghasilkan produk baru, yang membuat perusahaan mandek. Dengan strategi bundling inventaris lama, Anda dapat mengosongkan ruang inventaris, menjual barang lama dan berlebih, serta meningkatkan pendapatan.

Baca Juga | 11 Cara Gampang Memulai Usaha Thrifting, Dijamin Sukses!

  • Occasional bundling

Jenis bundling produk ini berfungsi sempurna selama liburan, acara khusus, kebutuhan musiman, dll. Jenis bundling ini memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan pendapatan mereka selama liburan dan acara-acara khusus.

Baca Juga | Jadwal Libur Tahun 2022

Keuntungan product bundling dalam marketing bisnis.

Berikut adalah keuntungan terbesar dari bundling yang berdampak positif untuk bisnis Anda.

1. Menghasilkan lebih banyak penjualan

Setiap pelanggan memiliki jumlah biaya yang tersendiri untuk membayar suatu produk; perbedaan antara harga itu dan apa yang sebenarnya mereka bayar dikenal sebagai surplus konsumen. Bundling produk adalah upaya untuk menangkap jumlah maksimum surplus ini, membuat pelanggan merasa seperti mendapatkan produk dengan cara dicuri, dan juga membuat perjalanan pembelian mereka menjadi lebih mudah.

Baca Juga | 9 Cara Jitu Meningkatkan Penjualan Online, Omzet Dijamin Naik!

Tapi bukan hanya konsumen yang mendapat manfaat dari bundling, karena pengecer juga menuai hasil dari produk individual yang dikemas bersama. Itu karena dengan bundel, pelanggan lebih cenderung menghabiskan uang muka sekaligus, daripada membeli barang dalam jangka waktu yang lama dan mungkin dari beberapa pasar atau lokasi.

Terlebih lagi, bundling membantu Anda meningkatkan pendapatan penjualan dengan meningkatkan nilai pesanan rata-rata, metrik yang signifikan untuk kesuksesan dan pertumbuhan perusahaan Anda.

Baca Juga : Cara Ampuh Menarik Pelanggan Untuk Membeli Produk

2. Hemat pemasaran dan distribusi

Bundling produk dapat menghemat banyak uang untuk pemasaran dan distribusi karena komponen kunci dari setiap strategi bundling adalah menerima pengembalian awal yang lebih tinggi dari biaya untuk mendapatkan pelanggan.

3. Buat bundle dengan waktu terbatas

Rasa urgensi mendorong pembelian impulsif. Buat kategori khusus di situs Anda, persembahkan untuk penawaran paling menarik, misalnya, “Lima bundel tren teratas minggu ini”. Jangan lupa untuk memberikan diskon tinggi untuk tawar-menawar tersebut.

Baca Juga | Bahasa Persuasif Adalah..

4. Promosikan bundle Anda di berbagai sosial media

Strategi ini tidak akan menghasilkan banyak pendapatan jika audiens Anda tidak tahu apa-apa tentang penawaran Anda. Temukan saluran paling efektif untuk berkomunikasi dengan pelanggan Anda dan beri tahu mereka tentang paket yang berharga. Anda dapat melakukan ini secara gratis dengan bantuan layanan email SendPulse.

Baca Juga | Apa Saja Manfaat Dari Social Media Marketing? Yuk simak!

Strategi product bundling

Strategi bundling harus sesederhana mungkin agar konsumen dapat memahaminya. Saat Anda membuat strategi bundling, mulailah dengan item Anda yang paling populer dan lihat produk lain yang ingin Anda promosikan. Terkadang strateginya hanya dengan mendapatkan dua atau tiga produk Anda yang paling populer dan membuatnya menjadi kesepakatan.

Baca Juga | Berikut Tips dan Strategi Mempromosikan Event Online Melalui Sosmed dan Media Lainnya!

Strategi lain mengambil produk yang kurang populer dan memasangkannya dengan produk yang paling populer. Mencari tahu produk apa yang akan disatukan adalah langkah pertama dari strategi bundel. Langkah selanjutnya adalah menetapkan harga bundling.

Edited by: Rangga Septio Wardana (Instagram: @ranggasward)

Public relation masterclass
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *